PEMEROLEHAN MORFOLOGI (VERBA) PADA ANAK USIA 3, 4 DAN 5 TAHUN (SUATU KAJIAN NEURO PSIKOLINGUISTIK)

Lenny Nuraeni (1*)


(1) Dosen Tetap Program Studi Pendidikan Guru PAUD STKIP Siliwangi
(*) Corresponding Author


Abstract


Pemerolehan morfologi (verba) Pada anak usia 3, 4 dan 5 tahun (suatu kajian neuro psikolinguistik). Kajian teoritik Penelitian ini mencakup: Pengertian Psikolinguistik Perkembangan, Pengertian Psikolinguistik Perkembangan Anak, Pembagian Psikolinguistik Perkembangan, Karakteristik Anak Usia Dini, teori morfologi dan teori kelas verba. Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian mini riset ini adalah kualitatif, merupakan suatu penelitian untuk mendeskripsikan secara narasi peristiwa, perilaku orang orang atau suatu
keadaan tertentu secara rinci dan mendalam. Pendekatan yang digunakan adalah penelitian Kualitatif Etnografi. Data yang diperoleh dari hasil penelitian mini riset, serta grafik siatas dapat terlihat bahwa konsep universal yang dipatuhi oleh anak dalam pemerolehan bahasa ini tidak merata, tampak sangat nyata bahwa dalam pemerolehan Verba, faktor masukan dari lingkungan sangat berpengaruh pada anak. Alifia Septima Zahra yang berusia 3 Tahun terlihat
telah banyak memiliki perbendaharaan kata benda atau Verba dasar yang merupakan verba yang berupa morfem dasar bebas. Sedangkan untuk Verba turunan, afiksasi sudah mulai dilakukan meskipun baru ―ke‖ dan ―nya‖. Pada kata pengulangan yang terlihat, Alifia masih banyak melakukan pengulangan yang bukan memiliki makna pengulangan. Pengulangan yang dilakukan sepertinya berupa penegasan agar mitra bicaranya mengerti apa yang
dimaksudkannya. Sedangkan pemajemukan yang diperoleh Alifia masih berupa pengulangan kata yang didengarnya dari mitra bicara, belum dari hasil kata yang dipahami. M. Rizky Rahayu L yang berusia 4 tahun bulan terlihat semakin banyak memiliki Verba dasar yang tidak hanya berada didekat sekitarnya saja. Pada Verba turunan, untuk Verba berfiks sudah terlihat kalau Rizki sudah dapat mengucapkan dengan penambahan sisipan ―pe‖ ―me‖ ―an‖ ―nya‖. Pada Verba bereduplikasi yang diucapkan Rizki sebatas mengulang untuk memperjelas kegiatannya, dan sudah mulai pada pemaknaan pengulangan. Sedangkan untuk verba majemuk, Rizki juga telah memiliki pengucapan majemuk melalui kegiatan bermain. Annisa Nur Sturaya usia 5 Tahun pun terlihat semakin memiliki perbendaharaan verba dasar yang semakin luas, baik dari benda yang ada di dekatnya maupun yang ada di lingkungan sekitarnya,
termasuk dari hasil pemahamannya dari buku dan televisi. Pada verba turunan, serta untuk verba berafiks sudah semakin banyak penambahan sisipannya: -ke; nya; an; pe-nya., per-kan, per-I, me, di, ter, ke, ke-an. Pada verba reduplikasi yang diucapkan annisa sudah pada pemahaman pengulangan kata dalam makna sebenarnya. Sedangkan untuk verba majemuk annisa sudah memiliki cukup banyak kata-kata. Pada tahap belajar bahasa (pemerolehan bahasa) anak memperhatikan kedudukan bahasa orang dewasa yang mengajaknya berbicara
bahwa orang dewasa yang berkomunikasi dengan anaknya tidak mencadelkan bahasanya) dan si anak memahaminya secara perlahan dan berurutan

Kata Kunci: Pemerolehan Morfologi (Verba) Pada Anak Usia 3, 4 Dan 5 Tahun




DOI: https://doi.org/10.22460/ts.v1i1p13-30.89

Article Metrics

Abstract view : 4810 times
PDF (Bahasa Indonesia) - 19206 times

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Copyright (c) 2015 Tunas Siliwangi